cara membuat daftar pustaka

Cara Membuat Daftar Pustaka: Panduan Lengkap

Posted on

Selamat datang kembali di platform kami yang selalu memberikan informasi terkini seputar literasi. Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas tentang cara membuat daftar pustaka yang benar dan lengkap. Daftar pustaka adalah bagian penting dalam sebuah karya tulis, termasuk jurnal, artikel, skripsi, dan buku. Dengan memiliki daftar pustaka yang baik, Anda dapat menunjukkan sumber-sumber yang Anda gunakan dalam penulisan karya tulis Anda, memberikan kepercayaan kepada pembaca, dan menghindari plagiasi.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan secara detail tentang cara membuat daftar pustaka dari berbagai jenis sumber seperti jurnal, website, buku, skripsi, dan artikel. Kami juga akan memberikan panduan tentang penggunaan alat bantu seperti Mendeley dan Google Docs untuk mempermudah proses pembuatan daftar pustaka. Mari kita mulai dengan cara membuat daftar pustaka otomatis.

Cara Membuat Daftar Pustaka Otomatis

Seiring dengan perkembangan teknologi, sekarang Anda dapat membuat daftar pustaka secara otomatis menggunakan alat bantu tertentu. Salah satu alat bantu yang populer adalah Mendeley. Berikut adalah langkah-langkah untuk membuat daftar pustaka otomatis dengan Mendeley:

  1. Langkah 1: Unduh dan instal aplikasi Mendeley di perangkat Anda.
  2. Langkah 2: Buat akun Mendeley jika Anda belum memilikinya.
  3. Langkah 3: Tambahkan referensi-referensi yang Anda gunakan ke dalam Mendeley Library.
  4. Langkah 4: Buat dokumen baru dalam Mendeley dan tambahkan kutipan-kutipan yang relevan ke dalam dokumen tersebut.
  5. Langkah 5: Pilih gaya penulisan yang diinginkan untuk daftar pustaka Anda (misalnya, APA, MLA, atau Chicago).
  6. Langkah 6: Mendeley akan secara otomatis membuat daftar pustaka berdasarkan kutipan-kutipan yang Anda tambahkan dalam dokumen.
  7. Langkah 7: Salin daftar pustaka yang dihasilkan ke dalam karya tulis Anda.

Dengan menggunakan Mendeley, Anda dapat menghemat waktu dan usaha dalam pembuatan daftar pustaka. Namun, pastikan untuk memeriksa kembali daftar pustaka yang dihasilkan oleh Mendeley guna memastikan semua informasi yang ditampilkan benar dan sesuai.

Cara Membuat Daftar Pustaka dari Jurnal

Pada bagian ini, kami akan menjelaskan langkah-langkah untuk membuat daftar pustaka dari jurnal. Mengutip jurnal dengan benar adalah penting untuk memberikan referensi yang akurat dan lengkap pada karya tulis Anda. Berikut adalah langkah-langkahnya:

  1. Langkah 1: Tuliskan nama penulis jurnal dengan format: nama belakang, nama depan.
  2. Langkah 2: Tuliskan tahun publikasi jurnal dalam tanda kurung.
  3. Langkah 3: Tuliskan judul artikel jurnal dengan gaya huruf kapital hanya pada kata pertama dan kata-kata penting lainnya.
  4. Langkah 4: Tuliskan judul jurnal dengan gaya italic dan semua kata penting diawali huruf kapital.
  5. Langkah 5: Tuliskan volume jurnal, nomor, dan halaman awal-halaman akhir artikel.
  6. Langkah 6: Cantumkan DOI (Digital Object Identifier) jika tersedia.
  7. Langkah 7: Akhiri dengan menambahkan tautan URL jurnal jika Anda mengaksesnya secara online.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda dapat membuat daftar pustaka yang akurat untuk jurnal yang Anda gunakan sebagai referensi.

Cara Membuat Daftar Pustaka dari Website

Saat melakukan penelitian, Anda mungkin juga menggunakan informasi yang ditemukan di berbagai situs web. Untuk mengutip situs web dengan benar dalam daftar pustaka, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Langkah 1: Tuliskan nama penulis atau penyunting situs web (jika tersedia).
  2. Langkah 2: Tuliskan judul artikel atau halaman web dengan gaya huruf kapital hanya pada kata pertama dan kata-kata penting lainnya.
  3. Langkah 3: Tuliskan judul situs web dengan gaya italic dan semua kata penting diawali huruf kapital.
  4. Langkah 4: Tuliskan tanggal publikasi artikel atau halaman web (jika tersedia).
  5. Langkah 5: Cantumkan URL lengkap dari artikel atau halaman web.
  6. Langkah 6: Tambahkan tanggal akses jika Anda mengutip sumber yang bisa berubah (misalnya, blog).

Pastikan untuk memeriksa kembali tautan URL yang Anda cantumkan dalam daftar pustaka guna memastikan bahwa tautan tersebut masih aktif dan mengarah ke sumber yang relevan.

Cara Membuat Daftar Pustaka dari Buku

Buku masih menjadi sumber informasi yang penting dalam dunia akademik. Ketika Anda menggunakan buku sebagai referensi, berikut adalah langkah-langkah untuk mencantumkannya dalam daftar pustaka:

Baca Juga:  Slogan Perpustakaan
  1. Langkah 1: Tuliskan nama penulis buku dengan format: nama belakang, nama depan.
  2. Langkah 2: Tuliskan tahun terbit buku dalam tanda kurung.
  3. Langkah 3: Tuliskan judul buku dengan gaya huruf kapital hanya pada kata pertama dan kata-kata penting lainnya.
  4. Langkah 4: Tuliskan kota penerbitan dan nama penerbit.

Jika Anda menggunakan bab atau bagian spesifik dari buku, tambahkan informasi tersebut setelah judul buku dengan format yang sesuai.

Cara Membuat Daftar Pustaka di Mendeley

Mendeley merupakan alat bantu yang populer untuk mengorganisir dan mengelola referensi akademik. Selain memudahkan pembuatan daftar pustaka, Mendeley juga memungkinkan Anda untuk menyimpan, mengatur, dan berbagi referensi dengan mudah. Berikut adalah langkah-langkah untuk membuat daftar pustaka di Mendeley:

  1. Langkah 1: Unduh dan instal aplikasi Mendeley di perangkat Anda.
  2. Langkah 2: Buat akun Mendeley jika Anda belum memilikinya.
  3. Langkah 3: Tambahkan referensi-referensi yang Anda gunakan ke dalam Mendeley Library.
  4. Langkah 4: Buat dokumen baru dalam Mendeley dan tambahkan kutipan-kutipan yang relevan ke dalam dokumen tersebut.
  5. Langkah 5: Pilih gaya penulisan yang diinginkan untuk daftar pustaka Anda (misalnya, APA, MLA, atau Chicago).
  6. Langkah 6: Mendeley akan secara otomatis membuat daftar pustaka berdasarkan kutipan-kutipan yang Anda tambahkan dalam dokumen.
  7. Langkah 7: Salin daftar pustaka yang dihasilkan ke dalam karya tulis Anda.

DOWNLOAD APLIKASI MENDELEY

Mendeley merupakan alat yang sangat berguna bagi peneliti dan penulis dalam mengelola referensi akademik. Dengan menggunakan Mendeley, Anda dapat menghemat waktu dan usaha dalam membuat dan mengatur daftar pustaka.

Cara Membuat Daftar Pustaka di Google Docs

Jika Anda lebih suka menggunakan Google Docs sebagai alat penulisan, Anda juga dapat membuat daftar pustaka secara efisien di dalamnya. Google Docs menyediakan fitur yang memudahkan Anda untuk mengelola referensi dan membuat daftar pustaka. Berikut adalah langkah-langkah untuk membuat daftar pustaka di Google Docs:

  1. Langkah 1: Buka dokumen Google Docs dan buat dokumen baru atau buka dokumen yang sudah ada.
  2. Langkah 2: Pergi ke menu “Tambahkan-On” dan pilih “Cari Add-On”.
  3. Langkah 3: Ketikkan “EasyBib” di kolom pencarian dan pilih add-on “EasyBib Bibliography Creator”.
  4. Langkah 4: Klik tombol “Install” untuk memasang add-on ke dalam Google Docs.
  5. Langkah 5: Setelah add-on terpasang, Anda dapat mencari referensi menggunakan ISBN, DOI, atau judul artikel.
  6. Langkah 6: Pilih referensi yang ingin Anda tambahkan ke daftar pustaka dan klik tombol “Add to Document”.
  7. Langkah 7: Daftar pustaka akan otomatis dibuat di akhir dokumen Google Docs Anda.

Dengan menggunakan add-on EasyBib di Google Docs, Anda dapat dengan mudah membuat daftar pustaka yang sesuai dengan gaya penulisan yang diinginkan.

Cara Membuat Daftar Pustaka Online

Di era digital saat ini, ada banyak alat online yang dapat membantu Anda membuat daftar pustaka dengan cepat dan akurat. Selain Mendeley dan EasyBib yang telah disebutkan sebelumnya, ada beberapa alat lain yang populer dalam pembuatan daftar pustaka, seperti Zotero, EndNote, dan RefWorks. Berikut adalah langkah-langkah umum untuk membuat daftar pustaka online:

  1. Langkah 1: Buat akun di platform atau aplikasi yang Anda pilih.
  2. Langkah 2: Tambahkan referensi-referensi yang Anda gunakan ke dalam akun Anda.
  3. Langkah 3: Pilih gaya penulisan yang diinginkan untuk daftar pustaka Anda.
  4. Langkah 4: Pilih referensi-referensi yang ingin Anda masukkan ke dalam daftar pustaka.
  5. Langkah 5: Salin daftar pustaka yang dihasilkan dan masukkan ke dalam karya tulis Anda.

Dengan menggunakan alat online, Anda dapat membuat daftar pustaka secara efisien dan dengan tingkat akurasi yang tinggi. Pastikan untuk memeriksa kembali daftar pustaka yang dihasilkan untuk memastikan semua informasi yang ditampilkan benar dan lengkap.

Cara Membuat Daftar Pustaka Menjorok di GDocs

Jika Anda menggunakan Google Docs, Anda dapat membuat daftar pustaka yang menjorok untuk memberikan tampilan yang lebih rapi dan terstruktur. Berikut adalah langkah-langkah untuk membuat daftar pustaka yang menjorok di Google Docs:

  1. Langkah 1: Buat dokumen baru atau buka dokumen yang sudah ada di Google Docs.
  2. Langkah 2: Pergi ke menu “Tambahkan-On” dan pilih “Cari Add-On”.
  3. Langkah 3: Ketikkan “Bibliography” di kolom pencarian dan pilih add-on “Bibliography Helper”.
  4. Langkah 4: Klik tombol “Install” untuk memasang add-on ke dalam Google Docs.
  5. Langkah 5: Setelah add-on terpasang, Anda dapat mencari referensi menggunakan judul artikel atau nama penulis.
  6. Langkah 6: Pilih referensi yang ingin Anda tambahkan ke daftar pustaka dan klik tombol “Insert Citation”.
  7. Langkah 7: Daftar pustaka dengan format yang menjorok akan otomatis dibuat di akhir dokumen Google Docs Anda.
Baca Juga:  Perpustakaan Di Bogor

Dengan menggunakan add-on Bibliography Helper, Anda dapat membuat daftar pustaka yang rapi dan terstruktur di dalam dokumen Google Docs.

Cara Membuat Daftar Pustaka dari Skripsi

Skripsi adalah salah satu jenis karya tulis ilmiah yang sering menjadi referensi dalam penelitian. Ketika Anda menggunakan skripsi sebagai referensi, berikut adalah langkah-langkah untuk mencantumkannya dalam daftar pustaka:

  1. Langkah 1: Tuliskan nama penulis skripsi dengan format: nama belakang, nama depan.
  2. Langkah 2: Tuliskan tahun penyelesaian skripsi dalam tanda kurung.
  3. Langkah 3: Tuliskan judul skripsi dengan gaya huruf kapital hanya pada kata pertama dan kata-kata penting lainnya.
  4. Langkah 4: Tuliskan jenis skripsi (misalnya, skripsi sarjana, skripsi magister) di dalam tanda kurung.
  5. Langkah 5: Tuliskan nama perguruan tinggi atau universitas di mana skripsi tersebut dilakukan.
  6. Langkah 6: Tambahkan tautan URL jika skripsi tersebut tersedia secara online.

Perhatikan bahwa format penulisan daftar pustaka dapat bervariasi tergantung pada gaya penulisan yang Anda gunakan, seperti APA, MLA, atau Chicago. Pastikan untuk menggunakan gaya penulisan yang sesuai dengan aturan yang berlaku.

Cara Membuat Daftar Pustaka dari Artikel

Artikel jurnal atau artikel dari sumber online lainnya adalah sumber informasi yang umum digunakan dalam penelitian. Untuk mencantumkan artikel dalam daftar pustaka, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Langkah 1: Tuliskan nama penulis artikel dengan format: nama belakang, nama depan.
  2. Langkah 2: Tuliskan tahun publikasi artikel dalam tanda kurung.
  3. Langkah 3: Tuliskan judul artikel dengan gaya huruf kapital hanya pada kata pertama dan kata-kata penting lainnya.
  4. Langkah 4: Tuliskan judul jurnal atau sumber online dengan gaya italic dan semua kata penting diawali huruf kapital.
  5. Langkah 5: Tuliskan volume jurnal, nomor, dan halaman awal-halaman akhir artikel jika berlaku.
  6. Langkah 6: Cantumkan DOI jika tersedia.
  7. Langkah 7: Akhiri dengan menambahkan tautan URL artikel jika Anda mengaksesnya secara online.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda dapat mencantumkan artikel dengan benar dalam daftar pustaka Anda.

Kelebihan dan Kekurangan Cara Membuat Daftar Pustaka

Membuat daftar pustaka memiliki kelebihan dan kekurangan yang perlu Anda pertimbangkan sebelum memutuskan cara yang akan Anda gunakan. Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan dalam membuat daftar pustaka:

Kelebihan:

  1. Memperkuat kepercayaan pembaca terhadap keaslian dan akurasi karya tulis Anda.
  2. Memberikan penghargaan kepada penulis atau peneliti yang telah menghasilkan informasi yang Anda gunakan sebagai referensi.
  3. Membantu pembaca dalam menemukan sumber-sumber yang relevan dan mendalam.
  4. Menghindari plagiasi dan melindungi integritas akademik Anda.
  5. Menunjukkan kecakapan dan keberagaman dalam mencari dan mengelola informasi.
  6. Memperkaya diskusi dengan memberikan landasan teoretis dan metodologi yang kuat.
  7. Mendukung transparansi dan reproduktibilitas penelitian.

Kekurangan:

  1. Membutuhkan waktu dan usaha ekstra untuk mengumpulkan dan mencatat referensi yang digunakan.
  2. Mengharuskan Anda untuk memahami dan mengikuti gaya penulisan yang berbeda-beda.
  3. Mungkin membingungkan bagi pemula dalam membuat format dan struktur yang tepat.
  4. Memerlukan pembaruan dan perubahan jika ada penambahan atau penghapusan referensi.
  5. Mengandalkan keakuratan dan kualitas sumber yang digunakan sebagai referensi.
  6. Membatasi aksesibilitas informasi yang dibatasi oleh langganan atau hak cipta.

Kelebihan dan kekurangan tersebut perlu Anda pertimbangkan sesuai dengan kebutuhan dan tujuan penulisan Anda. Dengan memahami kelebihan dan kekurangan dalam membuat daftar pustaka, Anda dapat mengambil keputusan yang tepat dalam menggunakan referensi dan mengelola sumber informasi Anda.

FAQ tentang Cara Membuat Daftar Pustaka

1. Apa itu daftar pustaka?

Daftar pustaka adalah daftar yang mencantumkan sumber-sumber yang Anda gunakan sebagai referensi dalam karya tulis Anda. Daftar pustaka berfungsi untuk memberikan informasi kepada pembaca tentang sumber-sumber yang Anda kutip, sehingga mereka dapat menemukan dan memeriksa sumber-sumber tersebut.

Baca Juga:  Daftar Pustaka Sugiyono 2018

2. Mengapa daftar pustaka penting dalam sebuah karya tulis?

Daftar pustaka penting dalam sebuah karya tulis karena memberikan kepercayaan kepada pembaca tentang keaslian dan akurasi karya tulis Anda. Daftar pustaka juga membantu pembaca dalam menemukan sumber-sumber yang relevan dan mendalam, serta memperkaya diskusi dengan landasan teoretis dan metodologi yang kuat.

3. Bagaimana cara membuat daftar pustaka otomatis?

Anda dapat membuat daftar pustaka otomatis dengan menggunakan alat bantu seperti Mendeley, Zotero, atau EndNote. Alat-alat tersebut dapat membantu Anda mengatur dan mengelola referensi akademik serta membuat daftar pustaka dengan cepat dan akurat berdasarkan kutipan-kutipan yang Anda tambahkan.

4. Apa perbedaan antara daftar pustaka dan kutipan?

Daftar pustaka adalah daftar yang mencantumkan semua sumber yang Anda gunakan sebagai referensi dalam karya tulis Anda. Sementara itu, kutipan adalah pengutipan langsung atau tidak langsung dari suatu sumber yang Anda gunakan dalam teks karya tulis Anda. Daftar pustaka memberikan informasi lengkap tentang sumber-sumber tersebut, sedangkan kutipan memberikan referensi terhadap informasi yang Anda ambil dari sumber tersebut.

5. Apakah daftar pustaka harus disusun secara alfabetis?

Ya, umumnya daftar pustaka harus disusun secara alfabetis berdasarkan nama penulis atau judul jika nama penulis tidak tersedia. Susunan alfabetis memudahkan pembaca dalam mencari sumber yang diinginkan dan memastikan keadilan dalam pengakuan penulis atau peneliti yang dikutip.

6. Apakah ada gaya penulisan yang berbeda dalam membuat daftar pustaka?

Ya, ada beberapa gaya penulisan yang umum digunakan dalam membuat daftar pustaka, seperti APA (American Psychological Association), MLA (Modern Language Association), dan Chicago Style. Setiap gaya penulisan memiliki aturan yang berbeda terkait dengan format penulisan nama penulis, judul, tahun, dan informasi lainnya. Pastikan untuk menggunakan gaya penulisan yang sesuai dengan aturan yang berlaku.

7. Apakah saya harus mencantumkan semua sumber yang saya baca dalam daftar pustaka?

Tidak, Anda hanya perlu mencantumkan sumber-sumber yang Anda gunakan secara langsung dalam karya tulis Anda. Jika ada sumber yang tidak langsung Anda kutip, namun memberikan pengaruh signifikan terhadap pemahaman Anda, disarankan untuk mencantumkannya dalam daftar pustaka sebagai referensi tambahan.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kami telah menjelaskan secara detail tentang cara membuat daftar pustaka yang benar dan lengkap. Daftar pustaka adalah bagian penting dalam sebuah karya tulis yang menunjukkan sumber-sumber yang Anda gunakan sebagai referensi. Dalam artikel ini, kami telah membahas cara membuat daftar pustaka otomatis dengan menggunakan Mendeley, serta cara membuat daftar pustaka dari jurnal, website, buku, skripsi, dan artikel.

Kami juga menjelaskan penggunaan alat bantu seperti Mendeley dan Google Docs untuk mempermudah proses pembuatan daftar pustaka. Selain itu, kami memberikan gambaran tentang kelebihan dan kekurangan dalam menggunakan cara-cara tersebut, serta menjawab beberapa pertanyaan umum seputar cara membuat daftar pustaka.

Sebagai penulis atau peneliti, penting untuk memahami pentingnya mencantumkan daftar pustaka yang akurat dan lengkap dalam karya tulis Anda. Hal ini tidak hanya memberikan kepercayaan kepada pembaca, tetapi juga mendukung integritas akademik Anda. Dengan mengikuti panduan dalam artikel ini, Anda dapat membuat daftar pustaka yang baik dan memenuhi standar penulisan yang berlaku.

Sekarang, saatnya Anda mengaplikasikan pengetahuan baru Anda dalam membuat daftar pustaka yang berkualitas dalam karya tulis Anda. Selamat mencoba!

Disclaimer

Artikel ini disusun untuk tujuan informasi dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti nasihat profesional. Kami tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kerusakan yang timbul akibat penggunaan informasi dalam artikel ini. Untuk panduan yang lebih lengkap dan rinci, disarankan untuk merujuk pada pedoman penulisan resmi yang berlaku atau berkonsultasi dengan ahli terkait.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *